TRUMP MEMBANDINGKAN DIRINYA DENGAN NIXON DALAM WAWANCARA FOX NEWS

Mantan Presiden As Donald Trump Membandingkan Dirinya Dengan Mantan Presiden Richard Nixon Dalam Sebuah Wawancara Yang Disiarkan Oleh Fox News Pada Hari Kamis. Mengatakan Bahwa Tidak Seperti Nixon. Dia Berada Di Antara Dua Proses Pemakzulan Dan Tuntutan Hukum Yang Sedang Berlangsung. Juga Mengklaim Mendapat Dukungan Kuat Dari Kepemimpinan Republik.

Trump

Dalam Sebuah Wawancara Dengan Mark Levin Dari Fox News.

Trump Mengatakan Penyesalan Terbesar Nixon Setelah Digulingkan Di Watergate Adalah “Tidak Berperang.” Dibandingkan Dengan Dua Pemakzulannya Sendiri. Dia Mengatakan Bahwa Meskipun Tidak Ada Dukungan Untuk Nixon. “Ada Banyak Dukungan Untuk Kami.” Termasuk Perwakilan Republik Jim Jordan Dari Ohio. Dia Mengatakan Dia Mendapat Dukungan Dari “Pejuang Hebat”.

See also  Menteri Kehakiman Dupond-Moretti, seorang pria dalam misi melawan sayap kanan

Selain Itu. Meskipun Nixon Adalah Orang Yang “Memiliki Hubungan Interpersonal Yang Sangat Sulit”. Dia Menekankan Perbedaannya. Dengan Mengatakan. “Saya Dapat Bergaul Dengan Baik Dengan Orang Lain.” “Nixon Adalah Pria Yang Sangat Tangguh. Saya Pikir Beberapa Orang Akan Mengatakan Hal Yang Sama Tentang Saya. Tetapi Musuh Terbesarnya Adalah Dirinya Sendiri. Anda Bisa Mengatakan Hal Yang Sama Tentang Saya. Tetapi Itulah Yang Dipikirkan Orang. Tidak Sebanyak Itu.” Dia Dikatakan.

Trump Mengatakan Dia Sering Berbicara Dengan Keluarga Nixon. Dia Mengatakan Keluarganya Pernah Memintanya Untuk Mempertimbangkan Memberikan Nixon Presidential Medal Of Freedom. “saya Pikir Itu Permintaan Yang Sangat Menarik.

Trump Juga Menegaskan Bahwa Dia Sebelumnya Memiliki Hubungan Persahabatan Dengan Mantan Presiden Bill Clinton. Dia Sering Bertukar Surat Dan Menunjukkan Bahwa Keluarga Clinton Menghadiri Pernikahannya Sendiri.

See also  Merawat Anak Kembar Yuk Simak Mami

Hillary Clinton. Yang Mengikuti Pemilihan Presiden 2016. Mengatakan Dia Tidak Memanfaatkan Sepenuhnya Pengalaman Suaminya Bill Clinton. Dia Menyebut Bill Clinton Sebagai “Senjata Yang Luar Biasa” Dan “Politikus Alami”.

Trump Menyetujui Wawancara Ini Untuk Mempromosikan Bukunya Yang Akan Datang. Letters To Trump. Buku Itu Berisi Korespondensi Pribadi Yang Diterima Trump Dari Nixon. Hillary Clinton. Oprah Winfrey. Kim Jong Un. Dan Pejabat Lainnya.

Dalam Wawancara Tersebut. Dia Juga Menyebutkan Invasi Presiden Rusia Vladimir Putin Ke Ukraina Dan Penempatan Senjata Nuklir Di Belarusia. Dia Mengatakan Kekacauan Penarikan Pasukan As Dari Afghanistan Pada 2021 Memberi Putin Dorongan.

Trump Mengatakan Penarikan Itu Dipimpin Oleh Pemerintahannya Dan Bahwa Masalahnya Bukanlah Penarikan Itu Sendiri. Tetapi Cara Melakukannya. Ketua Kepala Staf Gabungan. Mark Milley. Mengatakan As Harus Diadili Di Pengadilan Militer Atas Kekacauan Penarikan Itu.

You May Also Like

About the Author: author