NPO MENGECAM GOOGLE KARENA MENGAMBIL UNTUNG DARI IKLAN ‘GRUP ANTI-ABORSI’

Google Telah Menghasilkan Lebih Dari $10 Juta Dalam Dua Tahun Terakhir Dengan Menjalankan Iklan Menyesatkan Dari Kelompok Anti-aborsi Di Platformnya. Kata Organisasi Nirlaba Itu. Klaim Organisasi (Npo).

Google

Kelompok Anti-aborsi Telah Menghabiskan $10.2 Juta Selama Dua Tahun Terakhir Untuk Iklan Pencarian Google.

Menurut Laporan 15 Juni Oleh Center For Countering Digital Hate (Ccdh). Sebuah Organisasi Nirlaba Yang Melawan Kebencian. Kegiatan Crisis Pregnancy Centers (Cpcs). Dijalankan Oleh Kelompok Anti-aborsi. Telah Menjadi Terkenal Di Amerika Serikat Dalam Beberapa Tahun Terakhir. Mengklaim Sebagai Klinik Palsu Yang Menggunakan “Taktik Menakut-nakuti Misinformasi Medis.”

Iklan Untuk Klinik Palsu Ini Di Google Menghabiskan Empat Kali Lipat Dari Iklan Yang Menyerukan Pembatasan Aborsi Yang Lebih Ketat. Dan Di Negara Bagian Yang Melegalkan Aborsi. Dua Kali Lebih Banyak Dihabiskan Untuk Mengiklankan Klinik Palsu Daripada Di Negara Bagian Yang Melarangnya. Kata Ccdh.

Selain Itu. 40% Situs Web Crisis Pregnancy Center Mempromosikan Pengobatan Yang Disebut “Pembalikan Pil Aborsi.” Yang Oleh American College Of Obstetricians And Gynecologists Disebut “Tidak Berbasis Sains Dan Tidak Memenuhi Standar Klinis.” Dikatakan Bahwa Ada Perawatan Ini Ditujukan Untuk Wanita Hamil Yang Memilih Untuk Menggugurkan Kandungannya Dan Diklaim Dapat Membalikkan Pil Aborsi Yang Diminum Dalam Waktu 24 Jam Setelah Meminumnya.

See also  TOM HANKS MEMPREDIKSI KEBANGKITAN AI SETELAH KEMATIAN

Fakta-fakta Kunci

Menurut Sebuah Laporan Yang Diterbitkan Kamis Oleh Center For Countering Digital Hate (Ccdh). Organisasi Anti-aborsi Menghabiskan $10.2 Juta Selama Dua Tahun Terakhir Untuk Mengiklankan Klinik Palsu Di Pencarian Google.

Laporan Tersebut Menggambarkan Apa Yang Disebut “Pusat Kehamilan Krisis” Sebagai “Klinik Kesehatan Reproduksi Palsu” Yang Menghalangi Dan Mempermalukan Orang Yang Ingin Melakukan Aborsi Dan Menggunakan “Taktik Menakut-nakuti Berdasarkan Informasi Medis Yang Salah”.

Engeluaran Untuk Iklan Klinik Palsu Di Google Empat Kali Lebih Tinggi Daripada Iklan Yang Membutuhkan Lebih Banyak Pembatasan Prosedur. Demikian Temuan Studi Tersebut.

Kelompok Tersebut Juga Menghabiskan Dua Kali Lipat Jumlah Untuk Iklan Klinik Palsu Di Negara Bagian Yang Melegalkan Aborsi. Dibandingkan Dengan Negara Bagian Yang Melarang Prosedur Aborsi.

See also  SALAH SATU PENDIRI CEO BOX BERBICARA TENTANG "HARTA KARUN YANG TERSEMBUNYI DI PERUSAHAAN YANG DIGALI OLEH AI"

Fakta Mengejutkan

Studi Ini Juga Menemukan 40% Dari Situs Web “Pusat Kehamilan Krisis” Ini Mempromosikan “Pembalikan Pil Aborsi”. Perawatan Yang Tidak Terbukti Yang Menurut American College Of Obstetricians And Gynecologists “Tidak Didasarkan Pada Sains Dan Tidak Memenuhi Standar Klinis.”

Pasak Berita

Pada Laman Kebijakan Periklanannya . Google Mencatat Bahwa Setiap Entitas Yang Menjalankan Iklan Menggunakan “Kueri Yang Terkait Dengan Aborsi” Di As. Inggris. Dan Irlandia Harus Disertifikasi Oleh Perusahaan Berdasarkan Apakah Mereka Menyediakan Aborsi Atau Tidak Menyediakan Aborsi. Entitas Yang Tidak Bersertifikat Tidak Akan Diizinkan Untuk Menjalankan Iklan Berdasarkan Kueri Penelusuran Ini. Berdasarkan Sertifikasi Ini. Perusahaan Mengatakan Akan Membuat Pengungkapan Dalam Iklan Yang Menyebutkan “Menyediakan Aborsi” Atau “Tidak Menyediakan Aborsi”. Studi Ccdh Tidak Menyebutkan Jika Klinik Palsu Berhasil Memalsukan Sistem Sertifikasi Ini.

See also  DUKUNGAN PENULISAN BAHASA INGGRIS GRAMMARLY "CARA BERGAUL DENGAN BAIK DENGAN CHATGPT"

Google Mengatakan Pada Halaman Kebijakan Periklanannya Bahwa Bisnis Yang Beriklan Dengan “Pertanyaan Terkait Aborsi” Di As. Inggris. Dan Irlandia Harus Disertifikasi Oleh Perusahaan. Dengan Demikian. Bisnis Yang Tidak Bersertifikat Tidak Dapat Menjalankan Iklan Ini. Dan Bisnis Yang Bersertifikat Memberi Label Pada Iklan Mereka. Laporan Ccdh Tidak

Menyebutkan Apakah Iklan Klinik Palsu Mengikuti Sistem Verifikasi Ini.

Google Bukan Satu-satunya Perusahaan Yang Menghadapi Kritik Karena Iklan Aborsinya. Tahun Lalu. Facebook Dituduh Memasang Iklan Menyesatkan Tentang Pembalikan Pil Aborsi. Situs Berita Nirlaba The Markup Melaporkan Bahwa Platform Meta Facebook Dan Instagram Telah Menghapus Postingan Pengguna Tentang Mendapatkan Pil Aborsi. Tetapi Belum Menindak Iklan Tentang Pil Aborsi Dan Pembalikan Sawah.

You May Also Like

About the Author: author