Infeksi Corona Selama Kehamilan Dapat Menyebabkan Kelainan Pada Plasenta Dan Janin

Penelitian Baru Yang Diterbitkan Dalam Jurnal Medis The Lancet Europe Menunjukkan Bahwa Infeksi SARS-Corona-2 (Yang Disebut Novel Coronavirus) Selama Kehamilan Dan Lesi Plasenta (Disebabkan Oleh Gangguan Perfusi Vaskular) Ditemukan Terkait. Hal Ini Dapat Menyebabkan Peningkatan Tingkat Pertumbuhan Janin Yang Buruk. Pecahnya Ketuban Sebelum Persalinan Dan Keguguran. Dalam Beberapa Kasus. Pemindaian MRI Janin Juga Mengungkapkan Kerusakan Pembuluh Darah Pada Organ Janin Itu Sendiri.

Corona

Sekarang Diterima Secara Luas Bahwa Wanita Hamil Yang Terinfeksi Covid-19 Berisiko Lebih Tinggi

Untuk Dirawat Di Rumah Sakit Dan Masuk Ke Unit Perawatan Intensif (ICU). Di Sisi Lain. Ada Sangat Sedikit Penelitian Khusus Pada Wanita Hamil Prenatal Tentang Efek Buruk Yang Diderita Janin Dan Jaringan Peri-Janin Di Dalam Rahim. Selain Itu. Jumlahnya Lebih Kecil Lagi Jika Perubahan Yang Terjadi Pada Plasenta Dan Janin Pasca Infeksi Covid-19 Diklasifikasikan Dan Dipelajari Oleh Strain Mutan.

See also  Ciri-ciri genetik umum untuk centenarian

Kini. Dalam Upaya Mengisi Kekosongan Penelitian Kritis Ini. Tim Dari Medical University Of Vienna Dinyatakan Positif Covid-19 Selama Kehamilan Menggunakan Tes MRI Prenatal. Kami Memverifikasi Kondisi Plasenta Dan Janin Pada Wanita. Dengan Melakukan MRI Janin. Para Peneliti Dapat Memperoleh Informasi Langsung Tentang Jaringan Plasenta Dan Menganalisis Keadaan Organ Janin Secara Detail.

Dalam Penelitian Ini. Dengan Menggunakan Pendekatan Kasus-Kontrol Prospektif. Dari Juli 2020 Hingga Juli 2022. Dilakukan 76 Pemeriksaan MRI Prenatal (38 Pasca-Covid-19 Dan 38 Kontrol). Varian Novel Coronavirus Diidentifikasi Menggunakan Pengurutan Langsung. Analisis Kurva Peleburan RT-PCR Waktu Nyata. Atau Estimasi Berdasarkan Waktu Infeksi.

Subjek Dibagi Menjadi Kelompok Strain Omicron (Yang Juga Memiliki Banyak Subtipe) Dan Kelompok Strain Pra-Omicron. MRI Dilakukan. Rata-Rata. 83 Hari Setelah Tes PCR Positif Pertama. Setiap Kasus Dicocokkan Dengan Satu Pemindaian MRI Dari Seorang Wanita Hamil Yang Tidak Terinfeksi Virus Covid-19 Dan Dilakukan Sebelum Merebaknya Pandemi Covid-19.

See also  Penyakit Jantung: Jenis, Penyebab, Tanda-tanda, Dan Pencegahan

Akibatnya. Plasenta Setelah Infeksi Wanita Hamil Dengan Virus Galur Pra-Omicron Atau Subtipe Galur Omicron

Mengembangkan Lesi Yang Diinduksi Vaskular Yang Berhubungan Dengan Cacat Janin Dibandingkan Dengan Kontrol Yang Tidak Terinfeksi. Ditemukan Peningkatan Frekuensi. Masalah-Masalah Ini Lebih Menonjol Dalam Kasus Varian Pra-Omicron Daripada Di Subtipe Omicron.

Para Peneliti Juga Menemukan Bahwa Status Vaksinasi Mempengaruhi Status Pasca Infeksi. Dua Wanita Hamil Yang Tidak Divaksinasi Dalam Penelitian Ini Mengembangkan Kelainan Plasenta Setelah Terinfeksi Virus Corona Jenis Omicron. Sebaliknya. 0 Dari 2 Wanita Hamil Yang Menerima Satu Dosis Mengalami Kelainan Plasenta. 1 Dari 4 Wanita Hamil Yang Menerima 2 Dosis Mengalami Kelainan Plasenta. Dan 3. Dari 6 Wanita Hamil Yang Menerima Dosis. 1 Mengalami Kelainan Plasenta.

See also  Di Jepang Kerugian Ekonomi Akibat Sakit Kepala Adalah 1,76 Juta Yen Per Orang Per Tahun

Di Antara Wanita Hamil Yang Terinfeksi Novel Coronavirus Tipe Liar (Wuhan-Hu-1). Penyakit Serebrovaskular Diamati Pada Janin Dalam Dua Kasus. Dalam Kasus Ini. Gejala Seperti Perdarahan Di Sepanjang Dinding Ventrikel Dan Asimetri Bentuk Ventrikel Dikonfirmasi. Studi Tersebut Menunjukkan Bahwa Lesi Janin Dan Plasenta Lebih Jarang Dan Tidak Terlalu Parah Pada Subtipe Strain Omicron Yang Beredar Saat Ini Dibandingkan Dengan Strain Sebelumnya.

Meskipun Demikian. Wanita Yang Dites Positif Covid-19 Selama Kehamilan Harus Menjalani Pencitraan Janin. Seperti Ultrasonografi Prenatal. Untuk Memeriksa Disfungsi Plasenta. Yang Dapat Membantu Mendeteksi Masalah Sejak Dini. Penting Untuk Mengambil Tindakan Yang Tepat.

You May Also Like

About the Author: author