Ciri-ciri genetik umum untuk centenarian

Centenarian di atas usia 100 dan supercentenarian di atas usia 110 dikatakan kurang rentan terhadap penyakit yang berkaitan dengan usia dan penurunan kognitif. Penelitian sedang dilakukan di seluruh dunia untuk mencari tahu rahasia senior yang berumur panjang. tetapi usia epigenom memegang kuncinya.

centenarian

Epigenom adalah entitas mirip sakelar yang mengatur penggunaan gen DNA dengan tepat. Untuk menghadapi rangsangan eksternal. epigenom terus-menerus menulis ulang informasi untuk menjaga tubuh dalam keadaan optimal.

Suatu hari. sebuah kelompok penelitian di Universitas Keio dan lainnya mengumumkan bahwa epigenom ini mempercepat dan menekan penuaan. Ditemukan di sini bahwa usia epigenom pada centinarian dan supersentinarian Jepang tetap sebanding dengan individu yang lebih muda.

See also  Bangun Pagi Antara Sarapan dengan Smartphone, Dinilai Dari Tingkat Kebahagiaan "Happiness",

Pergantian gen oleh epigenom dapat dipahami dengan fenomena yang disebut metilasi.

Peningkatan metilasi DNA (hipermetilasi) mengatur aktivitas gen. sementara penurunan metilasi DNA (hipometilasi) mengaktifkannya. Misalnya. kanker berkembang ketika onkogen mengalami hipometilasi dan gen penekan tumor mengalami hipermetilasi. Kelompok peneliti telah menemukan metode baru untuk memperkirakan usia epigenom dengan memeriksa metilasi DNA ini.

Dengan menggunakan ini. DNA diekstraksi dari darah 94 orang berusia 101 hingga 115 tahun dan 421 orang sehat berusia 20 hingga 79 tahun. dan dianalisis. Namun. semua. kecuali satu centenarian yang berpartisipasi dalam penelitian ini. memiliki usia epigenomik yang lebih muda dari usia kronologis mereka. Secara khusus. epigenom di wilayah yang terkait dengan kanker dan fungsi kognitif masih muda. yang menjadi alasan mengapa kanker maupun penurunan fungsi kognitif tidak diamati.

See also  MAKAN CHOKU UNTUK MENGURANGI "TABECHOKU" PRODUKSI TERENCANA DENGAN MENJUAL KEPEMILIKAN POHON BUAH

Namun. beberapa DNA yang menunjukkan keadaan metilasi karakteristik yang umum pada centinarian menunjukkan perubahan epigenomik yang dipercepat ke arah penuaan. Ini adalah wilayah yang terlibat dalam pensinyalan TGF-β yang memiliki sifat anti-inflamasi. Peradangan kronis dikatakan terlibat dalam penyakit yang berkaitan dengan usia. Bukannya semakin muda epigenom. semakin baik.

Kelompok penelitian tidak mengejar keabadian. Sebaliknya. kami sangat mementingkan “penuaan yang berhasil”. yang didasarkan pada premis penuaan dan memungkinkan orang untuk menjalani kehidupan alami mereka dengan kesehatan fisik dan mental yang baik. “Meskipun awet muda secara luas diyakini penting untuk menjaga kesehatan yang baik. penuaan tidak dapat dihentikan. Kami telah menunjukkan pentingnya wilayah epigenomik tubuh menjadi lebih tua.”

You May Also Like

About the Author: author