Argentina meledak dalam perayaan kemenangan Piala Dunia

Jalan-jalan di pusat Buenos Aires adalah hiruk-pikuk teriakan dan klakson setelah kemenangan Argentina adu penalti melawan Prancis

Jika ada satu hal yang dipelajari penggemar Argentina di Piala Dunia ini , Anda tidak boleh berpuas diri saat unggul 2-0. Namun setelah adu penalti yang dramatis, ada kegembiraan di Buenos Aires bahwa Argentina akan membawa pulang trofi sepak bola yang paling didambakan.

Di La Puerta Roja. Sebuah bar di distrik pusat kota San Telmo, begitu banyak orang berkemas lebih awal untuk menonton pertandingan final. Sehingga terjadi antrean di luar satu setengah jam sebelum pertandingan dimulai. Udara berbau adrenalin dan para komentator nyaris tidak terdengar di tengah hiruk pikuk teriakan. Tangan menggedor meja, dan sesekali kaca pecah.

Penalti yang dikonversi Lionel Messi untuk membuka skor disambut dengan jeritan euforia. Gol kedua, dari Ángel Di María, menghasilkan moshpit. Suasana gembira saat babak kedua berlalu. Fans dengan kaus bergaris-garis biru langit dan putih, bendera berkilauan dioleskan di lengan dan pipi, berpelukan dan melompat.

Argentina

slot7774d

Kiper Argentina Emiliano Martínez menyelamatkan satu penalti

Dua gol dalam dua menit dari Kylian Mbappé dari Prancis meredam suasana seperti mandi es. Saat permainan memasuki waktu tambahan, setidaknya satu orang bernapas ke dalam kantong kertas.

See also  Pemerintah Blair merasa was-was tentang peran mediasi Mandela atas Lockerbie

“Perutku sakit ,” kata salah satu staf bar. Pada saat adu penalti, tempat itu terasa – baik atau buruk – seperti tong mesiu. Kiper Argentina Emiliano Martínez menyelamatkan satu penalti, upaya Prancis lainnya melebar, dan tendangan terakhir Gonzalo Montiel memastikan kemenangan.

“Ini adalah hal terbesar yang bisa terjadi, seperti surga,” kata Juan Pablo Iglesias, 48. Di pelukannya adalah putranya yang berusia delapan tahun, Manuel, air mata kegembiraan mengalir di wajahnya. “Kami juara,” kata sang ayah, menoleh ke anaknya. “Kami yang terhebat di dunia!”

Di luar, Iara Diaz yang berusia 22 tahun menggambarkan suasana itu sebagai “gembira”. Ketika Mbappé menyamakan kedudukan dengan 10 menit waktu normal tersisa, “Saya ingin mematahkan segalanya,” katanya sambil mencubit jarinya sebagai tanda frustrasi. Ini telah disebut sebagai kesempatan terakhir Messi untuk memenangkan Piala Dunia. “Dia sangat pantas menerima ini,” kata Diaz, hampir menangis saat menyebut namanya. Argentina terakhir memenangkan turnamen pada tahun 1986, tahun gol “Tangan Tuhan” Maradona membantu mengalahkan Inggris.

See also  Libya membatalkan rencana untuk menyerahkan Abdullah al-Senussi kepala mata-mata Gaddafi ke AS pada menit terakhir

Setelah pertandingan, para penggemar berbondong-bondong ke Obelisk di pusat Buenos Aires, jalan-jalan dipenuhi hiruk-pikuk karnaval dari sorak-sorai, klakson mobil, musik cumbia, dan pengeras suara. Orang-orang memulai permainan drum dadakan dengan ember dan kaleng cat terbalik, sementara irisan daging sapi dipanggang di asados ​​(barbekyu), aromanya memenuhi udara sore yang cerah.

Negara ini telah bangkit dari resesi ekonomi yang menggigit

Sepanjang turnamen ini ada perasaan bahwa jiwa nasional Argentina membutuhkan kemenangan. Negara ini telah bangkit dari resesi ekonomi yang menggigit, krisis mata uang, dan inflasi hampir mencapai 100%. Buenos Aires memiliki salah satu penguncian Covid terpanjang di dunia. Pekan lalu wakil presiden dan mantan presiden dua periode Cristina Fernández de Kirchner dijatuhi hukuman enam tahun penjara atas tuduhan korupsi, sebuah putusan yang mempertajam perpecahan politik.

Dalam situasi tersebut, La Scaloneta – sebutan tim yang akrab – membawa pulang trofi menawarkan kesempatan bagi orang-orang untuk mengesampingkan perbedaan dan ikatan mereka.

See also  This is How to Take Care of Hotel Trolley Properly

Di awal turnamen, para penggemar bangun di fajar menyingsing di televisi mereka. Saat tim secara tak terduga kalah dalam pertandingan pertama mereka dari Arab Saudi. Di perempat final Argentina melepaskan keunggulan 2-0 melawan Belanda tetapi menang dalam adu penalti. Dan setelah mereka melenggang melalui semifinal melawan Kroasia, rasanya bintang mereka naik.

Sebelum final, presiden Argentina, Alberto Fernández, men-tweet kepada mitranya dari Prancis: “Teman terkasih Emmanuel Macron. Saya sangat menyayangi Anda dan saya berharap yang terbaik untuk masa depan Anda. Kecuali pada hari Minggu. Argentina adalah negara saya yang luar biasa, dan ini adalah Amerika Latin! Ayo, biru muda dan putih!”

Martina Lovigné, seorang guru bahasa dari kampung halaman Messi di Rosario, menyaksikan pertandingan di luar bar Argentina di ibu kota Prancis. “Ini adalah kebahagiaan yang luar biasa,” katanya. “Sungguh perasaan yang indah melihat warna kaos [bangsa Argentina] dipajang di jalan-jalan Paris. Jalanan macet selama pertandingan, sekarang mereka sedih kembali ke ritme normal mereka dan, yah, orang Argentina senang.

You May Also Like

About the Author: Admin