Libya membatalkan rencana untuk menyerahkan Abdullah al-Senussi kepala mata-mata Gaddafi ke AS pada menit terakhir

Abdullah al Senussi ke AS dari pembantu Muammar Gaddafi. Yang paling tepercaya dan terkenal kejam tiba-tiba dihentikan oleh Libya pada jam 11 minggu ini. Karena takut akan kemarahan publik setelah penyerahan mantan agen intelijen Libya lainnya, kata para pejabat di Tripoli kepada Guardian.

Abdullah al Senussi, mantan kepala intelijen dan saudara ipar Gaddafi. Dipersalahkan atas serangkaian pemboman mematikan yang diarahkan ke penerbangan barat serta target lainnya.

AS ingin pria berusia 72 tahun itu, yang saat ini ditahan di penjara di Tripoli. Untuk menjawab pertanyaan terkait serangan yang menjatuhkan pesawat tujuan AS di atas Lockerbie di Skotlandia pada tahun 1988. Senussi telah lama dicurigai mendalangi operasi tersebut, yang membunuh 270 orang.

Awal bulan ini AS mengumumkan bahwa tersangka Libya lainnya dalam pengeboman Lockerbie, Mohammed Abouagela Masud , telah ditahan. Masud diambil dari rumahnya di Tripoli oleh orang-orang bersenjata pada tanggal 17 November. Ditahan selama dua minggu oleh seorang milisi dan kemudian diserahkan kepada agen pemerintah AS di kota pelabuhan Misrata.

Keluarganya mengatakan dia telah diculik secara tidak sah . Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa. Kedutaan besar AS di Libya mengatakan proses tersebut “sah dan dilakukan bekerja sama dengan otoritas Libya”.

Abdullah al Senussi

mpo4d

Penyerahan Masud telah memicu kemarahan di Libya. Menempatkan pemerintah perdana menteri sementara Abdul Hamid Dbeibeh. Di bawah tekanan berat dan mengarah pada penundaan rencana pemindahan Abdullah al Senussi ke tahanan AS.

See also  Pesona Keindahan Sunrise Di Bukit Mandala

“Idenya adalah agar Masud dikirim ke AS terlebih dahulu dan kemudian memberi mereka Senussi. Sudah ada diskusi selama berbulan-bulan tentang ini. Tapi kemudian para pejabat khawatir,” kata salah satu sumber resmi Libya yang mengetahui kasus tersebut. Yang kedua mengatakan Senussi dimaksudkan untuk diserahkan pada akhir pekan.

Penahanan Abdullah al Senussi di Tripoli

Dikenal sebagai “tukang daging”, Senussi ditahan di penjara Rawa di Tripoli dan diperkirakan dalam kondisi kesehatan yang buruk. Dia dijatuhi hukuman mati dalam persidangan massal yang berakhir pada 2015.

Senussi dianggap sebagai ajudan Gaddafi yang paling tepercaya. Dia memiliki reputasi kebrutalan sejak pertengahan 1970-an dan namanya muncul sebagai nomor dua dalam daftar oposisi “penjahat perang” yang dicari.

Membawa dia ke pengadilan AS akan menandai pencapaian signifikan, jika kontroversial, untuk pemerintahan Biden. Dan mungkin menandakan tekad baru untuk mengejar kasus-kasus lama yang melibatkan kematian warga AS.

Upaya untuk mengamankan transfer Masud dan Abdullah al Senussi diluncurkan di bawah pemerintahan Donald Trump. Tetapi telah dihidupkan kembali selama sembilan bulan terakhir melalui diskusi antara pejabat AS dan pemerintah Libya, kata sumber tersebut.

Pada bulan Agustus tercapai kesepakatan tentang transfer Senussi dan Masud dengan Dbeibeh. Mandat Dbeibeh berakhir Desember lalu dan dia memiliki insentif yang jelas untuk mendapatkan dukungan dari AS, kata para analis.

See also  Sejarah PT di Batam dan Lowongan Kerja yang Ditawarkan

Karena Senussi saat ini berada di balik jeruji besi. Pemindahan oleh Libya ke AS secara administratif akan lebih mudah daripada Masud. Yang ditahan tanpa surat perintah oleh milisi yang setia kepada seorang komandan yang dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia secara sistematis.

“Ini adalah kasus yang sama sekali berbeda,” kata seorang pejabat Libya.

Senussi juga merupakan sosok yang dicerca secara luas di Libya. Dan tidak dapat digambarkan sebagai bidak hanya dengan mengikuti perintah, seperti yang dilakukan oleh para pendukung Masud.

Pada awal 1980-an, saat Senussi menjalankan dinas keamanan internal Gaddafi, banyak penentang rezim terbunuh di Libya dan luar negeri. Orang Libya menganggapnya bertanggung jawab atas pembantaian tahun 1996 terhadap sekitar 1.200 narapidana. Di penjara Abu Salim sementara pengadilan di Prancis menghukumnya secara in absentia pada tahun 1999. Atas perannya dalam pemboman pesawat penumpang tahun 1989 di Niger yang menewaskan 170 orang.

Senussi dinas keamanan internal Gaddafi

Yang saat itu memimpin organisasi keamanan eksternal Libya, telah lama dituduh merekrut dan mengelola Abdel-Baset al-Megrahi, orang yang dihukum karena pengeboman Lockerbie tahun 1988.

Senussi juga dikatakan berada di balik rencana intelijen Libya untuk membunuh Putra Mahkota Abdullah dari Arab Saudi pada akhir 2003.

Pengadilan pidana internasional mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Senussi pada 2011 atas perannya dalam kekerasan terhadap pengunjuk rasa oposisi di timur kota Benghazi pada awal pemberontakan Libya.

See also  Mantan uskup agung Paris diselidiki atas 'pelecehan seksual'

Pemerintah Libya berturut-turut bersikeras untuk menuntut Senussi di tanah airnya. ICC memutuskan pada tahun 2013 bahwa karena Libya telah mengadili Senussi, ia akan menghentikan prosesnya sendiri terhadapnya. Mantan kepala intelijen itu akhirnya dijatuhi hukuman mati pada Juli 2015 dalam proses yang dikritik habis-habisan oleh para aktivis hak asasi manusia.

Tidak jelas apakah transfer Senussi ke AS telah ditangguhkan tanpa batas waktu, atau hanya ditunda.

Alia Brahimi, pakar Libya di Dewan Atlantik, mengatakan kasus itu menunjukkan ketegangan antara tuntutan hukum dan tuntutan keadilan.

“Senussi dicurigai melakukan banyak kejahatan dan kemungkinan dia akan menjawab salah satunya, tindakan pembunuhan massal, sangat luar biasa,” kata Brahimi. “Pemindahan apa pun akan menimbulkan kontroversi yang sangat besar, apa pun situasinya, seperti halnya Masud, dan memang demikian. Tapi cerita abadi akan tentang lengan panjang keadilan Amerika, dan itu akan terdengar di seluruh dunia.

“Pemerintah transisi berturut-turut [di Libya] telah berjuang untuk meminta pertanggungjawaban anggota rezim lama secara transparan dan teratur. Karena kekacauan yang telah terjadi sejak revolusi tetapi juga karena kekuatan berkelanjutan dari kelompok kepentingan rezim.”

Keluarga Senussi dan suku-suku yang masih setia kepadanya mengancam akan terjadi kerusuhan jika dia dipindahkan ke AS.

You May Also Like

About the Author: Admin